Make your own free website on Tripod.com

Menu

 Muka Depan

Perisian

Teknik Belajar

Belajar ICT

Nota Ilmiah

Sambungan

Hantar Mesej

Tanya Guru

Hiburan

Kenali Diri Saya


Capaian

 

ASMKAWA Online

LAWdotEDU

Harvest Moon HQ

SMKAWA Online



 

Tazkirah 7

 

Syarat-Syarat Taubat

 

Para ulama telah menentukan beberapa syarat taubat yang harus dipatuhi,

tiada sesuatu taubat dianggap sempurna kecuali dengan tiga syarat berikut:

1.     Menyesali diri di atas dosa-dosa yang telah lalu

2.     Menyucikan diri dan dosa. Yakni, tidak ada ertinya bertaubat padahal ia terus melakukan dosa yang sama dan tidak memberhentikannya.

3.     Berazam tidak akan melakukan dosa lagi, selagi hayat dikandung badan. Ketiga-tiga syarat ini mengiringi setiap taubat dan seorang hamba kepada Tuhannya.

 

Firman Allah s.a.w:

"Barangsiapa yang bertaubat sesudah melakukan kejahatan , laIu memilih jalan lurus, maka sesungguhnya Allah menerima taubatnya dan Tuhan itu maha pengasih lagi maha penyayang."

(AI-Maidah:39)

 

Terdapat satu lagi syarat yang ditekankan iaitu terhadap dosa seorang hamba Allah kepada hamba Allah yang lain, di mana di sebut bahawa sekiranya anda menganiyai seorang anak Adam, mencederakannya atau menyentuh kehormatannya maka hendaklah kamu menebus, kembali haknya.

 

Jika yang mengenai jiwa atau din hendaklah dilakukan qisas (hukuman menurut hukuman Islam).

 

Jika yang mengenai harta atau barang hendaklah anda mengembalikan semula haknya, dan jika yang mengenai kehormatan maka hendaklah anda memohon kemaatan darinya.

 

Begitu juga halnya terhadap puasa, sembahyang dan zakat, hendaklah diqada'kan segala yang tidak dilakukan semampu yang boleh dan sesegera yang boleh.

 

Setelah bertaubat, hendaklah dia meletakkan dirinya diantara takut dan harap. Berharap agar Allah menerima taubatnya dan takut kalau Allah tidak menerima taubatnya.